Dindakop -UKM Kota Pekalongan
Ragam

Dindagkop-UKM Usulkan 17.847 UMKM Terima BPUM

Kota Pekalongan Garudacitizen Jateng – Pemerintah Kota Pekalongan melalui Dinas Perdagangan, Koperasi, dan UKM (Dindagkop-UKM )setempat merespon keputusan pemerintah pusat untuk memberikan Bantuan Produktif Usaha Mikro (BPUM) kepada pelaku Usaha, Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM). Bantuan tersebut diharapkan mampu meringankan beban UMKM akibat dampak pandemi Covid-19.

Kepala Dindagkop UKM Kota Pekalongan,Bambang Nurdyatman,SH melalui Kepala Bidang Koperasi dan UMKM Dindagkop-UKM Kota Pekalongan, Rr Tjandrawati,SE menyampaikan bahwa hingga batas akhir penutupan pendaftaran BPUM, tercatat sebanyak 17.847 pelaku UMKM di Kota Pekalongan telah diusulkan supaya mendapat bantuan dari Kementerian Koperasi dan UKM tersebut.

“Terkait dengan pendaftaran bantuan produktif bagi pelaku UMKM, di Kota Pekalongan sendiri yang sudah kami usulkan melalui kantor kami sampai dengan tanggal 14 September jam 12.00 WIB pendaftaran ditutup kemarin, ada sebanyak 17.847 pelaku UMKM yang datanya sudah kami kirimkan ke Kemenkop-UKM melalui email setiap harinya,” terang Tjandra saat dikonfirmasi di ruang kerjanya, Senin (21/9/2020).

Tjandra menyebutkan, dari jumlah total 17.847 pelaku UMKM tersebut, 15.655 orang diantaranya mendatangi kantor Dindagkop-UKM untuk dibantu mendaftar secara offline, dan sisanya 2.192 orang pelaku UMKM melakukan pendaftaran secara online melalui link yang telah disediakan Dindagkop-UKM. Seperti yang diberitakan sebelumnya, Presiden Jokowi bakal mengucurkan bantuan dana hibah produktif untuk 12 juta UMKM di Indonesia sebesar Rp2,4 juta per UMKM, untuk 12 juta pelaku UMKM di seluruh Indonesia.

“Yang mendaftar offline dengan datang ke kantor kami sudah kami atur dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat untuk menghindari kerumunan massa dalam pencegahan Covid-19. Sedangkan, yang memanfaatkan pendaftaran online ini hanya 2.192 orang pelaku, mungkin karena sebagian dari para pelaku UMKM masih belum melek teknologi dan usia nya mayoritas sudah tua. Sehingga, dari Dindagkop-UKM membantu memfasilitasi mereka untuk mendaftar secara offline, mendampingi saat pengisian form dan menginputkan data mereka untuk kemudian dikirim ke email Kantor Kemenkop-UKM,” jelas Tjandra.

Menurut Tjandra, menjelang penutupan pendaftaran BPUM kemarin, animo masyarakat justru semakin melonjak dibandingkan sejak awal informasi BPUM ini diterima tanggal 16 Agustus yang awalnya hanya 50 UMKM hingga 100 UMKM yang mengajukan permohonan per harinya, namun di hari akhir pendaftaran offline tanggal 11 September 2020 kemarin mencapai 1.504 pemohon.

“Bantuan diberikan langsung kepada pelaku UMKM melalui transfer bank dari Kementerian Koperasi selaku Kuasa Pengguna Anggaran (KPA). Selain diusulkan oleh Dindagkop-UKM, ada sejumlah lembaga juga diminta untuk mengusulkan bantuan BPUM ini antara lain, dari Kementerian, BUMN, termasuk dari sektor perbankan dan koperasi yang berbadan hukum. Menurut informasi yang kami terima, pencairan bantuan sampai akhir September mendatang, namun untuk siapa saja yang menerima yang mengetahui dari Kemenkop-UKM dan lembaga keuangan maupun perbankan sebagai penyalur langsung ke rekening penerima bantuan,” tandas Tjandra.(HL)

Related posts

Tingkatkan Kemampuan Prajurit, Kodim Pekalongan Giat Rutin Latihan Menembak

Widodo

Besuk Sabtu Tes SKB Digelar dengan Protokol Kesehatan

Hadi Lempe

HBN, Batik Motif Corona “Bangkitlah Batik Indonesia” Dilaunching

Hadi Lempe

Pemkot Melalui Dinkes Minta Masyarakat Empati dengan Tetangga

Hadi Lempe

Pulihkan Trauma Anak Korban Banjir, Dindik Beri Trauma Healing

Widodo

Ketua Persit KCK Cabang L Kodim 0735/Surakarta Kunjungi Posko Pam Lebaran

Widodo

Leave a Comment