Ekonomi Technology

DPMPTSP Terapkan OSS-RBA Guna Menjaga Kualitas Perizinan Pelaku Usaha

Kota Pekalongan Garudacitizen Jateng – Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Pekalongan lakukan berbagai upaya untuk meningkatkan kinerja dan memberikan kemudahan pelayanan perizinan kepada masyarakat. Di antaranya, DPMPTSP telah menerapkan Online Single Submission Risk Based Approach (OSS RBA). Sistem pelayanan perizinan yang mempermudah pelaku usaha.

Pasca Sistem Online Single Submission (OSS) versi 1.1 diberhentikan oprasionalnya oleh pusat pada 30 Juli lalu. Proses perizinan akan menggunakan OSS RBA (Risk Based Apporoach) atau OSS berbasis risiko.

Kepala DPMPTSP Kota Pekalongan, Drs Supriono,MM menerangkan Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia menindaklanjuti UU Cipta Kerja Nomor 11 Tahun 2020. Yaitu dengan merubah sistem perizinan online terintegrasi, OSS versi 1.1 menjadi versi baru, OSS-RBA yang resmi dilaunching oleh Presiden RI.

Diterangkan Supriono, OSS RBA adalah versi terbaru sistem pelayanan perizinan tunggal yang dikeluarkan pemerintah pusat. Di mana, sistem ini mendasarkan pada penilaian tingkat risiko rendah, sedang, dan tinggi. Jika resiko rendah, ujarnya, cukup dengan NIB dan SPPL saja. Sedangkan, untuk resiko sedang, dengan NIB berserta sertifikat standar termasuk UKL UPL. Sementara, untuk resiko tinggi, dengan NIB dan sertifikat standar termasuk amdal.

Diterbitkannya peraturan pemerintah nomor 6 tahun 2021 tentang penyelenggaraan perizinan berusaha di daerah merupakan dasar kepastian hukum dalam berusaha, meningkatkan ekosistem investasi dan berusaha untuk menjaga kualitas perizinan berusaha, yang diselenggarakan mengunakan sistem informasi elektronik dari pemerintah pusat, dalam hal ini oss (online single submission).

“Didalam PP Nomor 6 Tahun 2021 tentang penyelenggaraan Perizinan Berusaha di Daerah bahwa pelaksanaan perizinan itu ditekankan wajib menggunakan sistem OSS yang dikelola oleh pemerintah pusat,” tutur Supriono dalam kegiatan Sosialisasi Pemrosesan Perizinan Berusaha Berbasis Risiko Tahun 2021 kepada OPD terkait, bertempat di Ruang Jetayu Setda Kota Pekalongan, Selasa (24/8/2021).

Supriono menjelaskan, dengan sistem OSS-RBA ini akan mempermudah pelayanan perizinan baik dalam waktu atau tenaga, sebab sistem aplikasi OSS-RBA sudah terkoneksi dengan instansi lain dalam pengurusan perizinan yang ada dalam jaringan.

“OPD ini selaku yang melayani dan sudah terintegrasi semua. Ketika usaha itu diurus akan terlayani di masing-masing OPD terkait. OPD ini memiliki hak akses sesuai kewenangan sektor perizinannya,jadi dashboard harus siap,” imbuhnya.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Kota Pekalongan, Hj Sri Ruminingsih,SE,MSi menambahkan, tuntutan zaman dan digitalisasi memang harus sudah dilakukan, terlebih di saat pandemi Covid-19 seperti sekarang ini mendorong kita untuk terus berinovasi. Kemudian, dengan terbitnya UU Ciptaker, terkait dengan upaya pemerintah memberikan percepatan, termasuk dengan adanya OSS-RBA ini.

“Begitu OSS ini dilaunching tanggal 9 harus langsung dijalankan,namun piranti-piranti dari daerah sendiri, termasuk RDTRK dan lain-lain yang belum miliki, kita harus mencari solusinya bagaimana ini bisa dilakukan. Harapannya,ini bisa dipenuhi secara simultan,semua harus jalan, karena dengan OSS-RBA ini, semua OPD terkait memiliki hak akses untuk melayani langsung, tegas Sekda Ning,sapaan akrabnya.

Pihaknya berharap, pelayanan perizinan di Kota Pekalongan bisa berjalan maksimal secara bertahap.

“Kami berharap, OPD terkait dan tim teknis nya bersama-sama komitmen, bersinergi semua pelayanan perizinan bisa terlayani dengan baik. Bagaimana kesiapan dari teknis lain baik bersifat regulasi SOP ini harus kita kejar. Ini komitmen bersama dan yang paling utama koordinasi dan komunikasi,” pungkas Sekda Ning.(HL/Dyfa)

Related posts

Produksi dan Penjualan Sarung Batik Kembali Bergeliat

Hadi Lempe

Pendaftaran BPUM Tahap 3 di Kota Pekalongan Resmi Dibuka

Hadi Lempe

Lindungi Konsumen, Dinperpa Pantau Keamanan Pangan Asal Hewan

Widodo

Tingkatkan Kemampuan Prajurit Kodim Pekalongan Gelar UTP 3 Hari

Widodo

Dirjen Asia Pasifik dan Afrika Kemenlu Kunjungi Kota Pekalongan

Widodo

Tim Gugus Kota Pekalongan Lakukan Rapid Test Pengunjung dan Karyawan Plaza Pekalongan

Hadi Lempe

Leave a Comment