Menko PMK
Nasional

Tingkatkan Penanganan Covid-19, Menko PMK Serahkan Bantuan Alkes dan APD di Kota Pekalongan

Kota Pekalongan Garudacitizen Jateng – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menyerahkan bantuan alat kesehatan (alkes) berupa ventilator mobile non invasif dan Alat Pelindung Diri (APD) di salah satu Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Bendan Kota Pekalongan, yang menjadi rumah sakit lini kedua di Kota Pekalongan. Penyerahan bantuan dilakukan secara simbolis oleh Menko PMK Muhajir Effendy kepada Direktur RSUD Bendan, dr Junaedi Wibawa MSi Med SpPK didampingi Walikota Pekalongan,HM Saelany Machfudz,SE di Lobby RSUD Bendan Kota Pekalongan, Selasa (29/9/2020).

Dalam kesempatan tersebut, Menko PMK Muhajir mengatakan bahwa penyerahan bantuan ini dalam upaya mendukung penanganan Covid-19 di Kota Pekalongan. Adapun bantuan alat kesehatan yang diserahkan 2 ventilator non invasif dan 3000 masker serta 500 APD. Menurutnya, pemerintah akan terus berupaya menekan jumlah penambahan kasus positif maupun kematian akibat Covid-19. Salah satu upaya yang dilakukan dalam percepatan penanganan Covid-19 ialah dengan menambah jumlah sarana prasarana yang memadai mulai dari fasilitas RS rujukan seperti penyediaan alat kesehatan (alkes) dan alat pelindung diri (APD) hingga pengadaan rumah isolasi.

“Jumlah ventilator termasuk bed di ruang isolasi di RSUD Bendan ini masih kurang banyak, hanya tersedia 18 bed, sedangkan yang dirawat ada 22 orang sehingga harus diupayakan penganggarannya, ruang tekanan negatif juga masih terbatas, ruang ICU baru ada 2 ruangan yang memang masih sangat dibutuhkan dan jauh dari memadai. Sementara atas inisiasi Pemkot Pekalongan dan koordinasi RSUD Bendan, laboratorium alat tes Polymerase Chain Reaction (PCR) sudah tersedia yang ke depan akan disiapkan 2 buah secara otomatis untuk menguji spesimen Covid-19 sehingga tidak harus jauh-jauh dikirim ke Semarang dan menunggu lama hasilnya,”terang Menko PMK Muhajir.

Menko PMK Muhajir berpesan agar Pemerintah Kota Pekalongan bersama seluruh masyarakat untuk bersama-sama berupaya terus menekan angka kasus pasien positif dan kasus mortalitas (kematian) Covid-19 di Kota Pekalongan, mengingat Kota Pekalongan saat ini statusnya sudah meningkat menuju zona merah. Menko PMK Muhajir menyebutkan angka kasus Covid-19 di Indonesia ini naik karena jumlah pelaksanaan 3 T (Tracing, Tracking dan Treatment) juga semakin banyak sehingga ketika hasilnya pun akan semakin banyak pula ditemukan kasus.

“Ada 3 hal yang menjadi instruksi dari Presiden Jokowi dalam permasalahan Covid-19 ini yakni menekan jumlah kasus positif, menaikkan jumlah kesembuhan pasien, menurunkan jumlah mortalitas. Kami apresiasi beberapa daerah di Indonesia termasuk Kota Pekalongan sudah menyiapkan tempat tambahan isolasi di Gedung Diklat untuk Orang Tanpa Gejala (OTG) melakukan isolasi mandiri, yang mengalami gejala dan harus mendapatkan perawatan sudah lagsung ditangani di rumah sakit, usia lanjut yang sakit juga sudah ditangani di Ruang ICU dan ruang tekanan negatif,” tegas Menko PMK Muhajir.

Walikota Pekalongan,HM Saelany Machfudz,SE menyambut baik kunjungan Menko PMK yang telah mensupport penanganan Covid-19 di Kota Pekalongan. Pihaknya juga telah berkoordinasi dan menyampaikan segala hambatan dan kendala penanganan Covid-19 di Kota Pekalongan dan langsung direspon positif oleh Menko PMK Muhajir.

“Ini hari yang luar biasa bagi Kota Pekalongan atas kehadiran Menko PMK ternyata beliau paham betul dan sangat detail tentang kesehatan sehingga kekurangan-kekurangan apa mengenai penanganan Covid-19 ini bisa diketahui dan langsung direspon untuk diberikan solusinya. Kami juga diminta untuk mengajukan surat permohonan apa yang menjadi kekurangan kita disini terkait penanganan Covid-19. Kami menyampaikan terimakasih dan mudah-mudahan akan bisa segera ditindaklanjuti dan terus komunikasi dengan beliau untuk penanganannya dan Alhamdulillah beliau mendukung,” papar Saelany.

Saelany juga tak henti-hentinya mengingatkan kepada masyarakat untuk tetap menaati protokol kesehatan dalam upaya pencegahan Covid-19 di Kota Pekalongan.

“Kita tetap harus memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak. Ini yang harus kita terus sosialisasikan kepada masyarakat dan harus kita paksa karena Kota Pekalongan statusnya benar-benar naik,” (HL/Tim)

Related posts

HUT Bhayangkara ke-74, Polres Pekalongan Kota dan Forkopimda Ikuti Upacara Virtual

Hadi Lempe

Tembus 1 Triliun US Dolar, Indonesia Menjadi Ekonomi Terbaik ke15 Dunia

Dedi Ariko

Setelah Bebas, BTP Bakal Keliling Dunia

Dedi Ariko

Cegah Corona, 90 WBP Rutan Terima Asimilasi, 39 Telah Dirumahkan

Hadi Lempe

Menkop UKM; Fasilitasi Pembiayaan Mudah Dan Ringan Untuk Meningkatkan Kesejahteraan Nelayan

Hadi Lempe

Keluarga Dari Pasien Covid-19 yang Meninggal Dirapid Test

Hadi Lempe

Leave a Comment