Kesehatan

Dinkes Lakukan Vaksin Calon Jemaah Haji Lansia

Kota Pekalongan Garudacitizen Jateng – Vaksinasi lanjut usia (lansia) untuk Calon Jemaah Haji (CJH) di Kota Pekalongan mulai dilakukan oleh Dinas Kesehatan setempat. Pelaksanaan vaksinasi tersebut bersamaan dengan pemberian vaksinasi bagi kalangan lansia umum (non jemaah haji) pada Bulan Maret lalu.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Kabid P2P) pada Dinas Kesehatan Kota Pekalongan, dr Indah Kurniawati,MKes mengungkapkan bahwa semua negara menganjurkan masyarakatnya untuk divaksinasi Covid-19. Menurutnya suatu hal yang wajar jika Pemerintah Arab Saudi meminta kepada seluruh negara yang akan berhaji untuk divaksinasi jemaahnya. Seperti diketahui, saat ini Indonesia sedang berupaya keras untuk melindungi masyarakatnya dari proses transmisi penyakit Covid-19 melalui vaksinasi. Pasalnya, dengan vaksinasi maka upaya perlindungan terhadap penularan penyakit kepada jemaah haji dan juga masyarakat Arab Saudi dapat terlaksana dengan baik.

“Ya sebenarnya pada masa pandemi seperti sekarang ini, negara manapun memberi aturan seperti itu,siapapun yang datang ke negaranya termasuk keperluan untuk ibadah haji, diharuskan sudah melaksanakan vaksinasi Covid-19 untuk kepengurusan visa. Jadi adalah hal yang wajar jika Saudi meminta siapapun yang akan ke Saudi dalam menjalankan ibadan haji atau umrah untuk divaksin terlebih dahulu,” jelas dr Indah.

Disampaikan dr Indah, saat ini Dinas Kesehatan Kota Pekalongan tengah memprioritaskan pelaksanaan vaksin bagi kalangan lansia termasuk lansia yang akan berangkat ibadah haji di sejumlah fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes) yang telah ditunjuk. Hal ini sama dengan pemberian vaksinasi meningitis yang mewajibkan kepada jamaah haji dan umrah yang akan ke Arab Saudi.

Dikutip dari situs Pusat Kesehatan Haji,dalam rangka percepatan penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia dan rencana operasional haji tahun 2021, perlu disiapkan skenario pelaksanaan vaksinasi Covid-19 pada jemaah haji. Hal tersebut untuk mencegah dan melindungi jemaah haji dari penularan Covid-19 dimana jemaah haji bisa masuk dalam kelompok lansia dan kelompok masyarakat rentan serta bisa juga masuk sebagai petugas publik dan petugas kesehatan bila memang mereka adalah petugas publik atau petugas kesehatan. Jemaah haji harus mengikuti tahapan kelompok prioritas penerima vaksinasi.

dr Indah melanjutkan, sementara untuk pelaksanaan pemberian vaksin lansia untuk yang berangkat ibadah umroh,sampai saat ini Dinas Kesehatan Kota Pekalongan belum mendapatkan instruksi dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Berdasarkan update cakupan vaksinasi Covid-19 di Dinas Kesehatan Kota Pekalongan, pada pelaksanaan vaksin dosis pertama hingga per Senin (12/4) telah ada 5.087 lansia (25,93%). Sementara untuk pelaksanaan dosis kedua sebanyak 2.630 orang (13,41%) lansia yang sudah divaksin di 25 fasyankes yang melayani vaksinasi di Kota Pekalongan dari target untuk kalangan lansia di Kota Pekalongan sejumlah 19.618 orang.

“Kami memprioritaskan untuk keperluan berpergian untuk haji dan umroh. Namun,kami saat ini masih memvaksin calon jemaah haji yang lansia bersamaan dengan peserta lansia umum (yang non jemaah haji). Calon jemaah haji yang non lansia maupun yang umroh belum ada petunjuk ataupun juknis dari Kementerian Kesehatan RI,”pungkasnya. (HL)

Related posts

PPKM Gencar Diberlakukan, Operasi Yustisi Secara Intensif

Hadi Lempe

RSUD Bendan Siaga Untuk Melayani Vaksinasi Covid-19

Hadi Lempe

Pemkot Apresiasi Kinerja Tenaga Kesehatan dalam Pembangunan Kesehatan Masyarakat

Hadi Lempe

RSUD Bendan Siapkan Ruang Persalinan Khusus Untuk Ibu Hamil Terkonfirmasi Positif Covid-19

Hadi Lempe

Dinas Kesehatan, 3590 Tenaga Kesehatan Bakal Disuntik Vaksin Tahap Pertama

Hadi Lempe

Selama Ramadhan, Vaksinasi Covid-19 Tetap Berjalan

Hadi Lempe

Leave a Comment