Ragam

Siaga Hadapi Banjir, DPUPR Pasang Talud Sungai Bremi dan Meduri

Intensitas curah hujan tinggi berdampak bagi beberapa wilayah di Pekalongan mengalami banjir

Kota Pekalongan Garudacitizen Jateng – Pemerintah Kota Pekalongan melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang setempat bersiaga menghadapi potensi bencana banjir akibat curah hujan dengan intensitas tinggi sejak beberapa waktu silam. Salah satu langkah untuk menanggulangi yaitu di tahun 2021 ini akan memasang sejumlah talud atau tanggul pengaman sungai.

Kepala Bidang Sumber Daya Air pada DPUPR, Khaerudin S.T. menjelaskan, adapun pengerjaan talud tersebut akan dilakukan sebagai upaya pengaman sungai maupun pantai akibat naiknya air pasang laut (rob). Talud tersebut akan dipasang di beberapa titik diantaranya di Kelurahan Pasir kraton kramat dan Tirto untuk menahan limpasan air yang meluap di Sungai Bremi.

“Di program tahun 2021 di bidang SDA akan memasang sejumlah talud untuk pengamana sungai maupun pantai. Sementara, untuk pantai penanganannya juga akan dibantu Pemerintah Provinsi dengan anggaran Rp 5 Miliar untuk menahan rob yag ada di tanggul Pantai sari tepatnya di Jalan Samudera di tahun 2021 ini yang dimulai titiknya dari RM Ikan Bakar Wiroto ke barat. Namun, dengan anggaran Rp 5 Miliar tersebut hanya cukup untuk 400 meter, tetapi pihak provinsi berjanji akan melanjutkan pengerjaannya secara bertahap,” terang Khaerudin, saat dikonfirmasi di ruang kerjanya, Rabu(3/1/2021).

Menurut Khaerudin, sementara untuk anggaran talud yang ada di sisi barat Sungai Bremi akan dibiayai menggunakan APBD Pemerintah Kota Pekalongan sebesar Rp 1 Milliar. Sedangkan, untuk di pinggiran Tirto Bremi sekitar Rp 750 juta. Hal ini mengingat, di wilayah tersebut air sering melimpas dan menggenangi permukiman warga yang berada di wilayah Randujajar, Pasir Sari, dan sekitarnya. Sehingga, adanya talud tersebut nantinya limpasan air tersebut bisa dibendung.

“Di samping untuk penahan limpasan Sungai Bremi, talud juga akan dipasang di sekitar Rumah Pompa Randujajar untuk menahan limpasan Sungai Meduri telah dianggarkan Rp 1,3 Miliar sebagai kegiatan lanjutan yang ada di belakang JPM. Selain pengadaan pemasangan talud, kami juga rutin merehabilitasi talud-talud yang sudah ada di Kota Pekalongan dengan anggaran Rp 1,32 Miliar. Dengan adanya talud-talud yang terpasang nanti diharapkan limpasan air sungai yang meluap ke permukiman warga bisa diminimalisir,” tandasnya. (Aina/tim)

Related posts

Rentan Hilang/Rusak, Dindukcapil Tekankan Pentingnya Jaga Adminduk

Hadi Lempe

Pemkot Pekalongan Dorong Layanan PAUD Berkualitas

Hadi Lempe

Persit Kodim Pekalongan Gelar Berbagai Perlombaan

Widodo

Paripurna DPRD, Tetapkan Paslon Aaf-Salahudin Sebagai Walikota dan Wakil Walikota Terpilih Periode 2021-2024

Hadi Lempe

Kejurnas ITC, 3 Atlet Anak TNI Kodim Pekalongan Torehkan Prestasi

Widodo

Cegah Penularan Covid-19, Petugas Stasiun Disuntik Vaksin

Hadi Lempe

Leave a Comment